1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG

Oded Akan Temui BBWS dan KemenPUPR Untuk Solusi Banjir Pagarsih

"Harus diperhatikan urusan sungai itu masalahnya tidak hanya parsial. Tidak hanya kota kabupaten terdampak".

Wali Kota Bandung Oded M. Danial . ©2018 Merdeka.com Reporter : Dian Rosadi | Selasa, 27 November 2018 17:46

Merdeka.com, Bandung - Kawasan Pagarsih menjadi salah satu titik rawan banjir di Kota Bandung. Pada Senin (26/11) kemarin banjir kembali melanda daerah tersebut setelah hujan deras turun.

Wali Kota Bandung Oded M. Danial pun melakukan peninjauan ke rumah-rumah warga yang terdampak banjir di Jalan Pagarsih, Kecamatan Astana Anyar, Selasa (27/11). Dalam peninjauannya Oded berjanji akan mencari formulasi yang tepat untuk menangani banjir khususnya di Pagarsih. Dalam waktu dekat akan menemui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat serta Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) untuk mencari solusi menanganu banjir Pagarsih.

"Harus diperhatikan urusan sungai itu masalahnya tidak hanya parsial. Tidak hanya kota kabupaten terdampak, harus juga dengan pemerintah provinsi maupun pusat," kata Oded usai peninjauan.

Oded mengaku memperoleh banyak aspirasi dari masyarakat terdampak setelah melakukan peninjauan. Banyak yang mengeluhkan dampak keberadaan basement air di bawah Jalan Pagarsih.

"Masyarakat menyampaikan ketika basement air dibangun yang dulunya kalau ada banjir air terbagi. Sekarang masuk basement langsung tumpah ke sungai Citepus dan berdampak ke rumah mereka," ucapnya.

Meskipun begitu, Oded tidak serta merta menelan begitu saja aspirasi dari masyarakat. Dirinya berkomitmen untuk mencari solusi terbaik melalui berbagai cara dan kajian terlebih dahulu.

"Mang Oded punya itikad ke depan solusi banjir akan cari formulasi seperti apa pilihan yang tepat. Dulu basement air itu bagian dari solusi. Kalaupun ada aspirasi harus dikaji dulu," kata dia.

Oded pun mencontohkan, pihaknya saat ini tengah merampungkan kolam retensi Sirnaraga sebagai penahan air Sungai Citepus. Kalau tidak ada aral melintang, awal Desember mendatang sudah dapat digunakan.

"Kita kan punya danau retensi Sirnaraga. Kalau sudah efektif semoga jadi bagian dari solusi. Kepada masyarakat, saya imbau agar pola komunikasi koordinasi harus bagus," himbaunya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Bandung, Arif Prasetya mengemukakan, ada beberapa faktor yang menyebabkan banjir di antaranya tingginya debit air, penyempitan dan pendangkalan sungai, kondisi di sumber air.

"Ini yang perlu dibicarakan dengan daerah lain di Bandung Raya. Harus duduk bersama bagaimana penanganannya," ujar dia.

Menyinggung basement air di Pagarsih, menurutnya, sudah efektif karena sesuai fungsinya dan berjalan normal. Banjir pada Senin (26/11/2018) lalu, kata Arief, akibat debit air berlebih lantaran hujan berlangsung dari pagi hingga sore hari.

"Kami pun sedang memikirkan solusi untuk membagi aliran air Citepus. Selain ke kolam retensi Sirnaraga, kami usahakan dibagi ke arah sungai di Ciroyom," katanya.

(ES/DR)
  1. Banjir
SHARE BERITA INI:
KOMENTAR ANDA