1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG

Kemensos salurkan dana Rp 1,6 miliar untuk korban tanah bergerak di Sumedang

"Bantuan stimulan itu diberikan kepada 63 kepala keluarga masing masing 25 juta rupiah. Disamping itu kita juga siapkan bantuan untuk KSB".

Harry Hikmat. ©2018 Merdeka.com Reporter : Astri Agustina | Senin, 05 November 2018 10:22

Merdeka.com, Bandung - Kementerian Sosial (Kemensos) menggelontorkan dana sebesar Rp 1,6 miliar untuk korban tanah bergerak di desa Cimanintin, kecamatan Jati Nunggal, Kabupaten Sumedang pada hari Minggu (4/11).

Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial Kemensos RI, Harry Hikmat menuturkan, bantuan ini terdiri dari bantuan stimulan pembangunan rumah sebesar Rp 1,575 miliar dan bantuan lumbung sosial Kampung Siaga Bencana (KSB) sebesar Rp 69,57 juta dan motor dapur umum lapangan.

"Bantuan stimulan itu diberikan kepada 63 kepala keluarga masing masing 25 juta rupiah. Disamping itu kita juga siapkan bantuan untuk KSB," kata Harry dari keterangan tertulis diterima Merdeka Bandung, Minggu (4/11).

Harry menjelaskan, tingginya intensitas hujan di Jawa Barat beberapa waktu lalu mengakibatkan bencana alam di beberapa titik. Salah satunya pergerakan tanah di Dusun Cimanintin Blok Babakan Sawah, Desa Cimanintin, Kecamatan Jatinunggal, Sumedang.

"Ini akibat curah hujan yang tinggi secara terus-menerus, pergerakan tanah ini telah merusak rumah warga sekitar 63 kepala keluarga," jelasnya.

Harry menambahkan area terdampak pergerakan tanah di dusun ini mencapai empat hektar. Untuk itu, warga yang berada di area tersebut dipindahkan ke tempat yang lebih aman atau direlokasi.

"Mereka yang terkena dampak telah direlokasi ke tempat yang lebih aman dengan bantuan pemerintah setempat dan Kemensos RI," tambahnya.

Untuk menghidari jatuhnya korban di kemudian hari,dikatakan Harry pemerintah telah memutuskan untuk membentuk Kampung Siaga Bencana ke 628 di dusun ini.

"Kesiagaan warga Dusun Cimanintin sangat dibutuhkan untuk meminimalisir korban. Dusun ini sangat rawan bencana. Dusun ini merupakan KSB ke lima di Kabupaten Sumedang,"kata Harry.

Kementerian Sosial sendiri menargetkan berdirinya 100 Kampung Siaga Bencana (KSB) di sejumlah kabupaten dan kota pada tahun ini . Kemensos juga berharap KSB di Kabupaten Sumedang terus bertambah keberadaannya. Hal ini sebagai bagian dari upaya pemerintah mendorong kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi bencana.

Harry mengatakan, tinggal di lokasi rawan bencana bukan berarti hidup dalam kekhawatiran. Bukan pula menunggu bencana datang lalu baru menggerakkan dan melatih warga kesiapsiagaan menghadapi bencana.

"Tapi kita harus menyadari betul bahwa Indonesia adalah daerah dengan risiko rawan bencana sehingga harus selalu siaga. Dalam hal kewaspadaan ini, tentunya masyarakat yang lebih mengetahui kondisi wilayahnya masih-masing karena merupakan tempat tinggal mereka," terangnya.

Untuk kabupaten Sumedang, Harry berharap pemerintah daerah lebih memerhatikan lingkungan di wilayah mereka karena saat ini banyak fenomena bencana. Apalagi dalam sidang kabinet beberapa waktu lalu presiden telah mengamanatkan agar seluruh elemen masyarakat lebih memperhatikan lingkungannya.

"Dalam sidang kabinet Presiden berpesan agar seluruh elemen untuk mewaspadai potensi bencana di daerah masing-masing," jelasnya.

KSB merupakan wadah penanggulangan bencana berbasis masyarakat yang dijadikan kawasan atau tempat untuk program penanggulangan bencana. Untuk wilayah Sumedang keberadaan KSB berbasis Desa ditingkatkan menjadi berbasis kecamatan. Di kabupaten ini ada 26 kecamatan. Diharapan semua kecamatan bisa menjadi KSB.

"Jika sudah terbentuk semua maka bisa ditingkatkan menjadi Kabupaten Siaga Bencana," terangnya.

Tujuan KSB adalah untuk memberikan pemahaman dan kesadaran masyarakat tentang bahaya dan risiko bencana, membentuk jejaring siaga bencana berbasis masyarakat dan memperkuat interaksi sosial anggota masyarakat, mengorganisasikan masyarakat terlatih untuk siaga bencana, serta mengoptimalkan potensi dan sumber daya yang ada untuk penanggulangan bencana.

Dirjen menjelaskan ada lima hal yang harus diperhatikan dalam kaitannya dengan KSB. Pertama, warga Kampung Siaga Bencana, harus memiliki mental yang tangguh. Hal Kedua, solidaritas. Kekompakan harus menjadi ciri karakter warga Kampung Siaga Bencana sebab bencana tidak akan pernah bisa dihadapi secara perorangan.

Di sini kekompakan menjadi hal yang penting, semua komponen masyarakat mulai dari remaja, sampai manula harus siaga bahu membahu. Adapun hal ketiga, kepekaan. Warga Kampung Siaga Bencana harus punya kepekaan terutama dalam kemampuan mendeteksi awal dalam membaca gejala gejala alam sehingga lebih bisa mengantisipasi.

Pengetahuan dan keterampilan menjadi hal keempat yang harus diperhatikan dalam kaitannya dengan KSB. Warga juga harus memiliki kemampuan dan keterampilan yang bisa meminimalisir dampak bencana. Sedangkan hal kelima, warga kampung siaga bencana harus rajin melakukan latihan kesiagaannya. Kemauan dan kesungguhan dalam memogram latihan penting menjadi agenda warga.

"Selain kesiapan warga, peran aktif pemda sangat penting. Oleh karena itu, lanjutnya, Kemensos mendorong Bupati dan Wali Kota menjadi Pembina Taruna Siaga Bencana (Tagana) agar dapat menjadi pelopor dan mengajak masyarakat peduli bencana," katanya.

(ES/AA)
  1. Bantuan Pemerintah
SHARE BERITA INI:
KOMENTAR ANDA