1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG

Peringati HUT Bandung ke-201, UMKM Alumni Unpad Jalin Kerjasama dengan Kadin Bandung

"Saat ini sudah hampir 750 pelaku UMKM yang bergabung dgn UMKM Alumni. Kendala yang ada pada UMKM adalah aspek permodalan".

UMKM Alumni Unpad. ©2020 Merdeka.com Reporter : Endang Saputra | Sabtu, 26 September 2020 12:49

Merdeka.com, Bandung - Dalam rangka Hari Ulang Tahun (HUT) Kota Bandung ke - 201 pada tanggal 25 september, UMKM Alumni Universitas Padjadjaran (Unpad) menjalin kerjasama dengan Kamar Dadang dan Industri (Kadin) Kota Bandung untuk mendorong peningkatan kapasitas para pelaku usaha UMKM.

Apalagi saat menghadapi kondisi perekonomian yang saat ini sedang dilanda pandemi Covid-19. Kerjasama ini diharapkan dapat menciptakan kolaborasi yang baik antara kadin Bandung dan UMKM alumni UNPAD.

Geliat UMKM Alumni Unpad terus berlangsung, setelah pada tanggal 25 September melakukan kegiatan pelatihan dan pembinaan terkait dengan perlindungan jaminan sosial bekerjasama dengan BPJS ketenagakerjaan, UMKM Alumni Unpad melakukan audiensi dengan Kadin Bandung yang bertempat di Graha Kadin, Bandung.

Audiensi ini merupakan salah satu upaya kerjasama UMKM Alumni dengan Kadin Bandung. Acara disambut oleh Iwa Gartiwa, Ketua Kadin Bandung didampingi oleh Desta Bhakti, komite franchise dan Ridwan, direktur eksekutif Kadin Bandung sedangkan dari UMKM Alumni dihadiri oleh 20 orang perwakilan UMKM Alumni, yang juga dihadiri Ary Zulfikar atau yang dikenal dengan Azoo selaku penggagas UMKM Alumni dan Dewi Tenty selaku penggerak kegiatan UMKM Alumni.

Ary menjelaskan bahwa pelaku UMKM Alumni ini akan tergabung dalam perkumpulan bumi alumni yang mempunyai program pembinaan dan pelatihan kepada UMKM Alumni Unpad.

"Saat ini sudah hampir 750 pelaku UMKM yang bergabung dgn UMKM Alumni. Kendala yang ada pada UMKM adalah aspek permodalan, akses pasar (marketing) dan pembinaan produk (quality assurance). Pembinaan produk diperlukan untuk menjamin pasokan ke pasar apabila program market place akan dijalankan. Jangan sampai sudah ada permintaan, tetapi pasokan barang tidak ada,"ujar Ary dalam keterangannya.

Sementara itu, Iwa juga menyambut baik gerakan UMKM Alumni berbasis komunitas. Saat ini, Kadin Bandung memiliki program UMKMpreneur. Sehingga diharapkan UMKM Alumni Unpad dapat bersinergi dengan Kadin Bandung. Kadin Bandung juga siap membantu UMKM Alumni dalam memasarkan produknya ke luar negeri,"ujar Iwa.

Kata Iwa Kadin dapat membantu memberikan rekomendasi apabila dalam pengurusan perizinan menjadi terkendala.

Ridwan, Direktur Eksekutif Kadin Bandung menambahkan, Kadin Bandung mempunyai kegiatan mengundang 100 UMKM untuk gathering UMKM dalam beberapa bulan kedepan, dan mengundang UMKM Alumni untuk ikut berpartisipasi.

UMKM Alumni unpad juga berencana akan membentuk marketplace berbasis komunitas untuk menampung produk dari 750 alumni dengan berbagai macam produk dan jasa. Diharapkan marketplace ini sebagai sarana untuk melakukan transaksi antar alumni. Bahkan kedepan, UMKM alumni juga akan menciptakan cluster-cluster alumni yang tidak hanya berasal dari alumni Unpad, tetapi juga dapat mengakomodir pelaku umkm dari berbagai macam universitas. Selain itu, ary menambahkan, UMKM Alumni ini akan membuat marketplace offline dengan membentuk sekretariat dan tempat usaha sebagai etalase produk-produk UMKM Alumni.

Sementara itu, Dewi tenty, selaku penggerak UMKM mengatakan bahwa saat ini dirinya sedang melakukan pendataan untuk pengelompokan UMKM, agar pembinaan dan pelatihan yang akan diberikan sesuai dengan kebutuhan pelaku UMKM.

"UMKM Alumni telah mendapatkan penawaran kerjasama dari beberapa Kementerian, baik itu UMKM dan Koperasi serta Kementerian Ketenagakerjaan," kata Dewi.

Kadin Bandung sangat mendukung apa yang dilakukan oleh UMKM Alumni, dan berharap antara Kadin Bandung dan UMKM Alumni unpad dapat menjalin kerjasama yang baik dan berkesinambungan.

"Kerjasama ini diharapkan dapat mendorong terbukanya akses pasar dan pembinaan produk, dan juga membantu UMKM untuk memperoleh pembiayaan yang dapat mendukung kegiatan usaha UMKM, termasuk untuk menembus pasar ekspor,"katanya.

(ES/ES)
  1. Info Kampus
SHARE BERITA INI:
KOMENTAR ANDA