1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG

'Sathar Vol. 1: Past', pameran tunggal Riandy Karuniawan

Pameran ini sebagai upaya Riandy mengajak para pengunjung dan penikmat seni untuk menyelami dunia imajinasi.

Pameran karya Riandy Karuniawan. ©2016 Merdeka.com Reporter : Astri Agustina | Sabtu, 10 Desember 2016 12:48

Merdeka.com, Bandung - Lewat 'Sathar Vol. 1: Past', Riandy Karuniawan memamerkan hasil karyanya. Pameran yang dilangsungkan di World's End Gallery, Surapati Core, karya orisinil dari sampul album hingga merchandise band ditampilkan.

Pameran yang dilangsungkan hingga 31 Januari 2016 mendatang itu merupakan upaya Riandy mengajak para pengunjung dan penikmat seni untuk menyelami dunia imajinasi. Ia menggiring pengunjung pada dunia halusinasi pikiran kita sendiri yang terlalu sibuk dengan dunia serba konkret.

Namun, ia kembali memperlihatkan diri bahwa individualism seseorang yang tidak terbentuk dengan sendirinya. Ada kenangan, ada pengalaman, dan alam sekitar yang mempengaruhi. Bagi Riandy, 'Sathar Vol. 1: Past' merupakan responnya terhadap banyak pertanyaan yang bersifat personal tentang eksistensi dirinya sebagai manusia.

"Meskipun saya mendapat jawaban untuk beberapa pertanyaan dalam proses berpameran ini, saya memiliki banyak pertanyaan baru. Apresiasi dan respon dari pengunjung memperkuat keyakinan saya untuk terus menciptakan karya yang saya harap dapat menjadi 'taman bermain' bagi pemikiran banyak orang," ujar Riandy, Sabtu (10/12).

Pameran tunggal pertamanya ini, merupakan seri pertama dari tiga seri yang akan menjelajah perjalanan karirnya dari ilustrator menjadi seniman lukis dan multimedia. Menemukan makna dan ide dari pengalaman masa kecil dan fenomena alam, serta terinspirasi oleh karya Arik Roper, Moebius, Dali, and Roger Dean, karya Riandy menyelinap diantara dimensi paralel surealisme dan fantasi.

Pameran bertema 'Past' ini bertujuan untuk memberi gagasan kepada audiens tentang perjalanan karirnya hingga hari ini, serta menandai era kehadiran salah satu pelukis fantasi kontemporer muda Indonesia.

Riandy percaya bahwa individualitas seseorang dibentuk oleh ingatan, terutama kesadaran akan kenangan kita semasa hidup. Ia juga percaya bahwa pengalaman masa lalu yang disimpan dalam ketidaksadaran, cukup kuat mempengaruhi emosi kita, motif, dan keputusan di masa sekarang dan masa depan.

"Karya saya adalah tentang kebebasan berpikir, pendapat, persepsi, dan emosi. Kebebasan ekspresi penting bagi saya untuk merasa manusia dan hidup dalam identitas yang berbeda," paparnya.

Baginya, karya seni ini sebagai sebuah sebagai rekonstruksi dan komposisi bentuk, garis, dan perspektif, link, yang dideskripsikan ke dalam sebuah narasi. Harapannya tak lain ingin memberikan penikmat karya seni, sebuah kebebasan untuk menanggapi karya seni buatannya berdasarkan pemikiran sendiri, opini, persepsi, dan emosi mereka.

(MT/AA)
  1. Karya Seni
SHARE BERITA INI:
KOMENTAR ANDA