1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG

Proyek rumah deret, Pemkot Bandung akan koordinasi dengan warga

Pemkot akan kembali melakukan upaya persuasif kepada warga RW 11 Taman Sari yang menolak pembangunan rumah deret.

Warga tolak proyek rumah deret . ©2018 Merdeka.com Reporter : Dian Rosadi | Kamis, 08 Maret 2018 09:49

Merdeka.com, Bandung - Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung akan berkoordinasi dengan kewilayahan menindaklanjuti bentrok antar warga yang menolak dengan yang mendukung proyek rumah deret di Taman Sari. Koordinasi ini untuk menentukan kelanjutan pembangunan.

Plt Dinas Perumahan Kawasan Permukiman, Pertanahan, dan Pertamanan (DPKP3) Kota Bandung, Iming Ahmad, mengatakan pihaknya akan berkoordinasi dengan kewilayahan untuk menghindari bentrokan serupa. Karena masih ada warga yang menolak proyek rumah deret di RW 11 Taman Sari.

"Kami akan melakukan konsolidasi dahulu dengan kewilayahan apakah bergerak dulu atau bagaimana nanti kami koordinasikan dulu supaya tetap kondusif," ujar Iming saat dihubungi, Rabu (7/3).

Ia menuturkan Pemkot akan kembali melakukan upaya persuasif kepada warga RW 11 Taman Sari yang menolak pembangunan rumah deret. Meskipun menurutnya sebagian besar warga sudah menyetujui pembangunan rumah deret.

Namun, kata Iming, pendekatan persuasif dimaksudkan untuk kembali memberikan pemahaman kepada warga tentang proyek ini. Bahwa rumah deret dihadirkan untuk mengatasi persoalan kekumuhan di wilayah tersebut.

"Yang masih nolak ada empat rumah. Namun demikian dengan adanya kejadian ini kita juga akan menahan diri. Harus ada pendekatan secara persuasif," kata dia.

Disinggung soal pembangunan yang dimulai meski masih ditolak, Iming mengungkapkan pada kesepakatan awal memang disepakati bahwa pembangunan tetap dilaksanakan sementara proses hukum juga dijalankan. Karenanya ia juga menyayangkan adanya bentrokan antar warga tersebut.

Sementara atas tindakan kekerasan yang terjadi, ia menyebut menyerahkan kepada aparat kepolisian untuk menindaklanjuti.

"Ya kami hati-hati juga sama kronologis yang ada. Kan itu sedang ditangani aparat penegak hukum aparat kepolisian," ungkapnya.

Sebelumnya Warga RW 11 Taman Sari dan sejumlah mahasiswa mengaku mendapat tindakan kekerasan dari oknum ormas dan pihak kontraktor yang membangun proyek rumah deret. Warga dan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Rakyat Anti Penggusuran terlibat bentrok pada Selasa (6/3) malam. Atas kejadian itu, mereka menggelar aksi unjuk rasa di Balai Kota Bandung pada Rabu (7/3) siang.

(ES/DR)
  1. Info Kota
  2. Perumahan
SHARE BERITA INI:
KOMENTAR ANDA