1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG

Marak miras oplosan, Oded minta pemerintah tinjau ulang regulasi miras

Miras merupakan sesuatu yang menjadi bahaya laten buat generasi anak bangsa ini.

Calon Wali Kota nomor urut tiga, Oded M Danial. ©2018 Merdeka.com Reporter : Dian Rosadi | Rabu, 11 April 2018 14:39

Merdeka.com, Bandung - Calon Wali Kota nomor urut tiga, Oded M Danial mengaku prihatin dengan banyaknya kasus korban tewas akibat minuman keras (miras)oplosan. Di Kota Bandung sendiri sedikitnya ada empat orang tewas akibat menenggak miras oplosan.

Menurut Oded, miras merupakan barang yang sangat berbahaya untuk masyarakat terutama untuk generasi muda. Sehingga sudah saatnya semua pemangku kebijakan bersikap tegas terhadap keberadaan miras ini.

"Miras itu orang sudah paham, semuanya siapapun sudah paham. Miras merupakan sesuatu yang menjadi bahaya laten buat generasi anak bangsa ini. Saya berharap harus sudah ditiadakan lah. Kita berupaya harus menjauh dari miras itu," ujar Oded kepada wartawan di Masjid Pusdai Jabar, Rabu (11/4).

Oded berpendapat, pemerintah sebagai pembuat regulasi harus dapat meninjau ulang terkait keberadaan miras. Meski di satu sisi kehadiran miras mendatangkan pemasukan untuk negara. Namun Oded menilai lebih banyak kerugian yang ditimbulkan.

"Regulasi pemerintah enggak hanya bisa mengharapkan pajak atau pendapatan untuk negera tetapi kemudian bahayanya hancurnya bangsa ini jauh lebih besar. Saya berharap ke pemerintah daerah maupun pusat bagaimana kita bersikap tegas dengan miras ini," kata dia.

Oded menegaskan, jika dirinya diberi amanah untuk memimpin Bandung, dirinya akan lebih tegas terhadap keberadaan miras ini. Termasuk untuk mempertimbangkan tidak memperbolehkan penjualan miras di Kota Bandung.

"Kalau secara pribadi dihilangkan (miras). Harus mencari keberkahan Allah," ungkapnya.

Tidak hanya itu, Oded pun akan banyak menggulirkan program untuk anak muda Bandung. Sehingga mereka dapat menghabiskan waktunya dengan kegiatan positif.

"Kalau anak muda itu identik apabila mereka banyak nganggur mereka mencari hal yang tidak semestinya (perilaku negatif). Untuk itu kita harus meningkatkan program agar anak muda dapat kesibukan dengan banyak kegiatan misalkan klub motor anak-anak muda. Mudah mudahan bisa mengurangi. Selain itu juga kita galakan program Subuh berjamaah, magrib mengaji," katanya.

(ES/DR)
  1. Politik
  2. Pilkada Bandung
  3. Pilwalkot Bandung
  4. Kampanye
SHARE BERITA INI:
KOMENTAR ANDA