1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG

Digelarannya yang ke 25, pengadilan musik adili Down for Life

"Pengadilan Musik ini menjadi sesuatu yang baru ya untuk sebuah band memaparkan perjalanan kariernya dengan konsep pengadilan".

Pengadilan Musik. ©2018 Merdeka.com Reporter : Astri Agustina | Sabtu, 15 September 2018 11:25

Merdeka.com, Bandung - Pengadilan Musik yang ke 25 digelar semalam, Jumat (14/9). Kali ini, giliran band cadas asal Solo yang menjadi tersangka yaitu Down For Life. Lewat acara rutin bulanan yang kerap diselenggarakan di Kantin Nation The Panas Dalam itu, Down For Life mengisahkan perjalanan karier mereka di dunia musik dalam balutan suasana pengadilan yang santai namun kental unsur komedi.

Pengadilan Musik merupakan program istimewa yang diselenggarakan oleh DjarumCoklatDotCom (DCDC). Program ini diadakan dalam rangka merespon aktivitas penggiat musik independen Indonesia yang makin aktif dan masif hari ini. Dalam format persidangan, Down For Life menjadi tersangka dan didakwa oleh perangkat persidangan.

Pengadilan Musik kali ini dipimpin oleh seorang hakim, yaitu Man Jasad. Mereka diperkarakan oleh dua jaksa penuntut, yaitu Budi Dalton dan Pidi Baiq. Di sisi yang meringankan, Down For Life dibantu oleh dua orang pembela, yaitu Yoga (PHB) dan Ruly Cikapundung. Jalannya persidangan dipandu oleh seorang panitera, yaitu Eddi Brokoli.

"Ini adalah Pengadilan Musik ke 25 dan ini merupakan acara reguler setiap bulannya. Pengadilan Musik ini menjadi sesuatu yang baru ya untuk sebuah band memaparkan perjalanan kariernya dengan konsep pengadilan. Kalau di sini, banyak yang ngantri untuk menjadi terdakwa atau tersangka," ujar Perwakilan dari DCDC, Agus Dhanny Hartono kepada Merdeka Bandung, Jumat (14/9) malam.

Dimulai pukul 20.00 WIB, band yang dibentuk sejak awal tahun 2000 itu memaparkan perjalanan karier mereka di jagad musik ekstrim. Ketertarikan pada musik cadas menjadi latar belakang Adjie (vokal), Achenk (drum), Jojo (bass) dan Imam (gitar) untuk membentuk satu unit metal atau hardcore di kota Solo, Jawa Tengah.

Mereka menamai entitasnya dengan nama Down For Life. Pengalaman dari masing-masing personil yang sempat terlibat di band ekstrim sebelum akhirnya membentuk Down For Life membuat mereka cenderung lebih matang secara materi dan lebih siap secara mental. Meski begitu, dinamika dalam sebuah band tidak bisa dielak.

Down For Life sempat mengalami beberapa kali perubahan personil karena berbagai alasan. Adjie dan Jojo menjadi dua personil yang bertahan. Tetapi, itu tak menjadi halangan untuk Down For Life tetap berkarya. Dengan formasi termutakhir kali ini, yaitu Adjie (vokal), Jojo (bass), Rio (gitar), Isa (gitar) dan Latief (drum), mereka menjadi salah satu band ‘keras’ yang paling diperhitungkan, bahkan di Indonesia.

"Kami memulai perjalanan ditahun 2000. Kami manggung pertama kali di Solo. Saat itu kami berpikir akan memainkan musik apa ya, terpilihlah hardcore,” tutur salah seorang punggawa Down For Life, Adjie.

Hampir dua dekade berada di ranah musik independen, Down For Life sudah merilis dua buah album penuh bertitel Simponi Kebisingan Babi Neraka (2007, Belukar Records) dan Himne Perang Akhir Pekan (2013, Sepsis Records). Karya-karya mereka mendapat respon yang positif, terbukti dari terpilihnya album mereka dalam jajaran album terbaik versi beberapa majalah besar tanah air.

Selain dari media, mereka juga mendapat apresiasi luar biasa dari para Pasukan Babi Neraka. Pasukan Babi Neraka adalah panggilan untuk para penggemar mereka. Pada awalnya, predikat ini ditujukan pada Down For Life sendiri, berangkat dari definisi 'babi' sebagai binatang yang dianggap menjijikan, serakah, kotor bahkan dianggap haram tapi dagingnya disukai karena kelezatannya.

Paradigma ini dianggap menarik dan sejalan dengan Down For Life, karena tidak sedikit orang yang menyukai musik Down For Life tapi di waktu yang sama juga mungkin dibenci karena kebisingannya. Pencapaian terbesar Down For Life diraih di tahun 2018, ketika mereka berhasil terpilih untuk mewakili Indonesia di ajang Wacken Metal Battle Indonesia 2018. Mereka berhasil menyingkirkan lebih dari 300 band dalam negeri dan merebut satu tiket menuju Jerman.

Keberhasilan mereka mengantongi suara terbanyak dari juri mengantarkan mereka ke panggung perdana di Eropa, yaitu Wacken Open Air 2018, salah satu festival heavy metal terbesar di dunia. Mereka bertempur di Wacken Metal Battle, Jerman pada tanggal 1 Agustus 2018. Atas nama Indonesia, mereka berjuang melawan 27 negara lain dari seluruh dunia.

Agresivitas musik dan kepiawaian mereka dalam menggeber lagu demi lagu mendapatkan sorotan dari metalheads maupun para juri. Down For Life menduduki peringkat 13 dari total 28 band, dan ini merupakan prestasi yang patut dihargai.

 

(ES/AA)
  1. Musik
SHARE BERITA INI:
KOMENTAR ANDA